Pages - Menu

Thursday, March 12, 2015

Tanya Sama Dia

Manusia itu memang sifatnya suka mengeluh. Apabila susah. Apabila yang diingini tidak dapat menjadi hak milik.

"Akak , saya pernah terfikir. Kenapa Allah buat saya macam ini? Parents saya bercerai , kemudian ayah meninggal. Saya tak sempat jumpa ayah sebelum hari nikah saya." 

Saya diam. Perlahan airmata saya jatuh. Airmata dia apatah lagi.

Dik , kiranya kau tahu , manusia di hadapanmu ini juga ingin bertanyakan soalan yang sama.

Kenapa?

Saya selalu tertanya-tanya kenapa saya ? Kenapa bukan orang lain?
Pernah sampai satu ketika , saya rasa seperti mahu berjumpa dengan Allah secara direct. Mahu Allah berada di hadapan mata saya supaya saya boleh bertanyakan soalan kenapa ini.

Selalu sangat perasaan sudah melakukan semuanya itu melanda dalam hati dan fikiran.

'Aku dah buat macam-macam , tapi kenapa aku ya?'

Mungkin saya sering kali lupa yang sikap pasrah dan tawakal itu bermula dari hal-hal yang diluar kehendak dan pilihan bebas manusia.

Allahu..
Cakap serupa orang tiada iman. Ada orang pernah kata , akhawat itu sifatnya perlu sentiasa redha.
Tapi akhawat juga manusia kan. Ada perasaan. Ada hati. Ada masa-masanya sukar untuk ikhlas. Sukar untuk redha,

Dan memang hanya Dia yang lebih tahu bagaimana kadang kala kita fight untuk ikhlas. Untuk redha. Dan memang takkan ada orang yang tahu dan faham melainkan Dia.

Tiada suatu bencana menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauh Mahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu mudah bagi Allah. Kami jelaskan hal itu supaya kamu tidak berduka terhadap apa yang luput darimu, dan supaya kamu tidak terlalu gembira terhadap apa yang diberikanNya kepadamu, dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri (57:22-23)

Memang fitrah semulajadinya manusia itu akan ada perasaan sedih. Perasaan bahagia. Cuma yang Allah selalu pesan , perasaan sedih dan bahagia itu jangan berlebih-lebihan (pesan untuk diri sendiri juga).

Pernah dengar kisah Nabi Yaakub?
Kisah ketika Nabi Yaakub kehilang puteranya Yusuf. Allah.... Hebatnya sikap yang ditampilkan oleh Yaakub tatkala menerima berita kehilangan puteranya Yusuf. Sikapnya yang tenang dan terus mengharapkan rahmat Allah tatkala kehilangan puteranya, Bukan itu saja , luka lama berdarah kembali apabila Nabi Yaakub kehilangan seorang lagi puteranya selepas Yusuf.

Kesabaran yang baik itulah (kesabaranku),dan Allah sajalah yang dipohon pertolongan terhadap apa yang kamu ceritakan (12:18)

Ayat diatas ini selalu menjadi kegemaran saya. Kerap saya ulang ulang dan ulang bila hati saya tidak tenang tatkala ditimpa musibah.

Mungkin saya dan kita semua sering lupa , yang beri semangat pada kita adalah diri sendiri. Bukan orang lain. Untuk tetap teguh dans senyum , kena selalu berdamai dengan takdir.

Jika sesuatu itu tidak beruapay kita ubah dan di luar kemampua kita , adakah jalan lain selain sabar ? adakah jalan lain selain ikhlas menerima kenyataan dan memohon kepada Sang Pemilik Kehendak agar terus dikuatkan hati dan diajarkan untuk ikhlas dan redha?

Walaupun mungkin kamu , dan saya ada banyak persoalan kenapa yang yang ditanya pada tuhan, sekurang-kurangnya cubalah berdamai dengan takdir yang telah ditetapkan olehNya buat masa ini.

"Terimalah pemberian Allah dengan berlapang dada, 
nescaya engkau akan menjadi orang yang kaya."


Bersabar duhai hati , 
Allah itu selalunya dekat di hati.
:)

Ps : "Kalau rasa nak pergi jauh, pergilah."
Mungkin jauh  yang sebenar-benarnya jauh.

No comments:

Post a Comment