Pages - Menu

Friday, May 15, 2015

Happy Teacher's Day

Bismillah...

Saya mulakan menaip ini dengan senyuman.

Tak tahu nak cerita tentang apa. Atau lebih tepat lagi , tak pandai mahu menyusun ayat atau kata-kata bagi menggambarkan perasaan hari ini. (senyum).


Mereka ini benar-benar menghidupkan hari saya hari ini. Membuahkan senyum di bibir saya hari ini.
Jazakumullah khairan kasira untuk setiap momen-momen yang indah itu.

Saturday, March 21, 2015

Berdamai Dengan Perasaan Masa Lalu.

"Kalau Allah beri pilihan untuk ada superpower , korang nak superpower apa?"

"Saya nak superpower supaya boleh undurkan masa."

"Kenapa?"

"Supaya saya boleh betulkan kesilapan yang saya pernah buat dulu."

Saya selalu sangat dengar jawapan seperti itu. Setiap kali kalau ditanya mahu kuasa apa , pastinya nak kuasa untuk undurkan masa. Ataupun jawapan lain yang pernah saya dengar ialah mahu pintu sukahati doraemon atau nak poket doraemon....



Saya pun selalu fikir nak superpower yang semacam itu. Ada kuasa untuk undurkan masa supaya saya boleh betulkan masa silam. Supaya saya boleh buat perkara yang saya terlepas nak buat dulu-dulu. Mesti keadaan tak sama macam sekarang jika saya boleh betulkan kesilapan-kesilapan saya yang dulu.

Tapi...

Perasaan nak superpower itu timbul dalam hati saya bila hati saya tak senang. Bila hati saya gelisah. Bila hati saya tak suka dengan keadaan yang saya alami sekarang.

Bila hati saya dah kembali tenang dan boleh berfikir dengan baik , saya terfikir pula ,

Superpower ?
Undurkan masa ?


Untuk apa ?!!!

Saya terfikir , jika saya punya kuasa untuk undurkan masa dan memperbetulkan kesilapan masa lalu saya , adakah saya akan jadi lebih baik dari sekarang ? Atau mungkin akan jadi yang lebih teruk ?Mungkin saya dapat betulkan kesilapan saya dan jadikan keadaan seperti yang saya mahu , tapi adakah itu akan menjadikan saya lebih baik ? Adakah Allah akan redha dengan setiap yang terjadi ?

Kita mahu redha Allah kan, bukan apa yang kita mahu. Tak jadi apa pun jika kita dapat miliki apa yang kita mahu tapi Allah tak redha..

Masa lalu memberikan kita macam-macam pengajaran. Allah ingatkan kita supaya selalu mengambil iktibar dari kejadian masa lalu (59:2). Jika kita ambil pengajaran dari kesilapan-kesilapan yang kita pernah lakukan pada masa lalu , InshaAllah kita akan dapat mengurangkan kesilapan kita untuk masa depan, Untuk sekarang.

Saya kira , tak perlulah nak ungkapkan perkataan seperti "seandainya..." atau "kalaulah...". Itu seakan-akan kita menoleh pada masa lalu dan asyik sangat menangisi masa lalu. Jangan diperbaharui kesedihan dengan mengorek luka lama dan hanyut dalam penyesalan. Jangan dikesali takdir Allah dan apa yang telah terjadi.

Perkara yang terbaik yang kita boleh lakukan ialah berusaha sehabis baik untuk menghadapi masa sekarang.

Berdamailah dengan perasaan masa lalu. Carilah sisi-sisi positif pada masa lalu kita dan cubalah berdamai dengan perasaan itu.

Kita takkan boleh mengubah apa yang telah terjadi pada masa lalu kita. Kena sentiasa ingat yang Allah itu berhak untuk campur tangan dalam urusan takdir kita. Ikhlas dan redhalah untuk mengembalikan semua urusan kita kepadaNya.

Apa yang telah terjadi tak akan pernah dapat diulangi. Hapuskanlah jejak-jejak kesedihan

dan..

Berdamailah dengan perasaan masa lalu.


Wednesday, March 18, 2015

Demi Allah, Aku Menyayangimu

" Ok Dayah. Kenapa Dayah sayang Farah?".

Saya terdiam. Tersenyum. Kelu sekejap untuk menjawab pertanyaan naqibah saya itu. Pertanyaan itu simple. Senang. Tapi untuk beri jawapan itu yang susah.

"Tidak beriman seseorang diantara kamu sehingga ia mencintai milik saudaranya (sesama muslim) seperti ia mencintai miliknya sendiri" 

Saya mendengar pelbagai jawapan mengenai sayang kerana Allah ini. Ada yang menajwab 'ingin ke Syurga bersama-sama', ' nak jadi baik sama-sama ', dan macam-macam lagi jawapan. Semua jawapan itu boleh diterima. Tiada yang salah pun. Terpulang kepada definisi masing-masing tentang sayang itu.

Seindah apalah agaknya sayang dan cinta kita pada teman kita ya?

Kembali kepada soalan naqibah saya pada saya ;

"Entah lah kak. Saya tak dapat nak describe dengan kata-kata. Sayang itu datang sendiri je. Macam takde sebab yang spesifik."

Naqibah saya tersenyum tatkala mendengar jawapan saya. Tapi saya rasa itu jawapan paling jujur yang saya boleh beri. Untuk menyayangi atau menyintai seseorang selalunya tidak perlukan sebab yang spesifik. Sayang dan cinta itu datang dengan sendiri dengan izinNya. Atau mungkin juga saya sebenarnya malu untuk berterus terang kenapa saya menyayanginya.

"Farah , kenapa  awak sayang akak lillahi taala?" Saya pula bertanya pada dia lewat whatsapp.

"Sebab saya kenal akak melalui jalan tarbiyyah. Allah temukan saya dengan akak melalui jalan yang baik. Jalan yang ke syurga. Sayang sebab Allah ini datang dengan sendiri. Tak perlukan sebab. Kalau sayang sebab dunia ini , memang perlukan sebab. Saya sayang akak sebab akak ajak buat kebaikan. Duduk dalam jemaah ini tak kenal pun boleh sayang."


(aih..mata ni masuk habuk pulak..isk..isk..)

Selalunya kita akan susah nak gambarkan perasaan sayang kita pada sahabat yang kita sayang. Pada saya, sayang dan cinta itu serius. Berat. Kita kena selalu check atas sebab apa kita menyayangi teman kita. Adakah benar-benar kerana Allah?

Allah sangat-sangat sayang pada mereka yang berkasih sayang kerana Allah. Tapi untuk kita pastikan yang kita sayang kerana Allah , itu yang susah. Kita mengatakan kita sayang kerana Allah tapi tindakan kita padanya adakah menunjukkan yang kita sayang pada teman kita itu kerana Allah.

"Jika benar sayang dan cinta , bawa ke syurga."

Sayangkah kita pada teman kita seandainya kita mengajaknya membuat sesuatu yang Allah mungkar?
Cintakah kita pada teman kita seandainya kita membuatnya semakin jauh dari Allah ?

Hakikat sayang dan cinta itu bawa hingga ke Syurga. Sayang dan cinta itu meningkatkan iman.
Justeru , segala perbuatan kita mestilah menuju Allah. Bukannya menghumbannya ke Jahanam.

Saya mengaku, yang saya juga ada banyak kelemahan dan kekurangan untuk menyayangi dan menyintai teman kerana Allah. Bimbang jika hati ini tersasar dari tujuan kerana Allah. That's why kena sentiasa muhasabah dan minta petunjuk dari Allah.

Kena selalu ingat , sayang dan cinta kepada teman kita akhirnya akan membawa kita bertemu dengan di Syurga Allah nanti sekiranya sayang dan cinta kita padanya itu tulus dan ikhlas kerana Allah. Jom sama-sama kita tarik tangan teman-teman tersayang kita ke syurga. Biar kita bersama-sama berpimpinan tangan ke syurga Allah (senyum sampai telinga).



 #throwback3tahunlepas



20SEN :
Membaca doa rabitah bersama-sama sahabat yang disayang kerana 
Allah selalu buat hati ini bergetar, 








Thursday, March 12, 2015

Tanya Sama Dia

Manusia itu memang sifatnya suka mengeluh. Apabila susah. Apabila yang diingini tidak dapat menjadi hak milik.

"Akak , saya pernah terfikir. Kenapa Allah buat saya macam ini? Parents saya bercerai , kemudian ayah meninggal. Saya tak sempat jumpa ayah sebelum hari nikah saya." 

Saya diam. Perlahan airmata saya jatuh. Airmata dia apatah lagi.

Dik , kiranya kau tahu , manusia di hadapanmu ini juga ingin bertanyakan soalan yang sama.

Kenapa?

Saya selalu tertanya-tanya kenapa saya ? Kenapa bukan orang lain?
Pernah sampai satu ketika , saya rasa seperti mahu berjumpa dengan Allah secara direct. Mahu Allah berada di hadapan mata saya supaya saya boleh bertanyakan soalan kenapa ini.

Selalu sangat perasaan sudah melakukan semuanya itu melanda dalam hati dan fikiran.

'Aku dah buat macam-macam , tapi kenapa aku ya?'

Mungkin saya sering kali lupa yang sikap pasrah dan tawakal itu bermula dari hal-hal yang diluar kehendak dan pilihan bebas manusia.

Allahu..
Cakap serupa orang tiada iman. Ada orang pernah kata , akhawat itu sifatnya perlu sentiasa redha.
Tapi akhawat juga manusia kan. Ada perasaan. Ada hati. Ada masa-masanya sukar untuk ikhlas. Sukar untuk redha,

Dan memang hanya Dia yang lebih tahu bagaimana kadang kala kita fight untuk ikhlas. Untuk redha. Dan memang takkan ada orang yang tahu dan faham melainkan Dia.

Tiada suatu bencana menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauh Mahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu mudah bagi Allah. Kami jelaskan hal itu supaya kamu tidak berduka terhadap apa yang luput darimu, dan supaya kamu tidak terlalu gembira terhadap apa yang diberikanNya kepadamu, dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri (57:22-23)

Memang fitrah semulajadinya manusia itu akan ada perasaan sedih. Perasaan bahagia. Cuma yang Allah selalu pesan , perasaan sedih dan bahagia itu jangan berlebih-lebihan (pesan untuk diri sendiri juga).

Pernah dengar kisah Nabi Yaakub?
Kisah ketika Nabi Yaakub kehilang puteranya Yusuf. Allah.... Hebatnya sikap yang ditampilkan oleh Yaakub tatkala menerima berita kehilangan puteranya Yusuf. Sikapnya yang tenang dan terus mengharapkan rahmat Allah tatkala kehilangan puteranya, Bukan itu saja , luka lama berdarah kembali apabila Nabi Yaakub kehilangan seorang lagi puteranya selepas Yusuf.

Kesabaran yang baik itulah (kesabaranku),dan Allah sajalah yang dipohon pertolongan terhadap apa yang kamu ceritakan (12:18)

Ayat diatas ini selalu menjadi kegemaran saya. Kerap saya ulang ulang dan ulang bila hati saya tidak tenang tatkala ditimpa musibah.

Mungkin saya dan kita semua sering lupa , yang beri semangat pada kita adalah diri sendiri. Bukan orang lain. Untuk tetap teguh dans senyum , kena selalu berdamai dengan takdir.

Jika sesuatu itu tidak beruapay kita ubah dan di luar kemampua kita , adakah jalan lain selain sabar ? adakah jalan lain selain ikhlas menerima kenyataan dan memohon kepada Sang Pemilik Kehendak agar terus dikuatkan hati dan diajarkan untuk ikhlas dan redha?

Walaupun mungkin kamu , dan saya ada banyak persoalan kenapa yang yang ditanya pada tuhan, sekurang-kurangnya cubalah berdamai dengan takdir yang telah ditetapkan olehNya buat masa ini.

"Terimalah pemberian Allah dengan berlapang dada, 
nescaya engkau akan menjadi orang yang kaya."


Bersabar duhai hati , 
Allah itu selalunya dekat di hati.
:)

Ps : "Kalau rasa nak pergi jauh, pergilah."
Mungkin jauh  yang sebenar-benarnya jauh.

Monday, February 16, 2015

Q N A

Bismillah.
Disebabkan ada beberapa orang yang kerap bertanya , dan saya letih dan menjawab soalan yang sama berulang-ulang , saya jawab semua soalan di sini ya.


Soalan :

Kenapa tiba-tiba nak berniqab ?

Jawapan :

Perkara ini tidak terjadi secara tiba-tiba. Dari belajar waktu diploma dah pasang niat untuk berniqab, tapi dulu nak berniqab tapi tidak ada ilmu. Zero. Dan rasanya ketika itu banyak terpengaruh dengan filem "Ayat-ayat Cinta" kot.

Soalan :

Ooo..kalau macam tu , macam tak ikhlas jugak lah pakai niqab time tu. Sebab terpengaruh kan. Tapi apa perasaan ketika tu ?

Jawapan :

Takut. Tapi rasa lebih dihormati dan lebih terjaga. Mungkin jugalah tidak ikhlas. Sebab tak boleh fikir dengan baik lagi waktu tu. Tak fikir pun akibatnya. Cara dah tak betul.

Soalan :

So , sekarang macam mana ? Best ke berniqab?

Jawapan :

Haruslah best, hehe.
Senang nak bersiap. Tak payah nak bermake-up bagai, hehe.

Hmm,
Sebenarnya , banyak belajar dari pengalaman. Pernah rasa malu bila ditegur oleh pensyarah sebab niat dipersoalkan. Tambahan pula ketika itu fikir nak sambung belajar di UiTM kan , so considerkan banyak hal. Tapi sepanjang tempoh itu banyak sangat belajar tentang niqab. Dari segi hukum , dan cara. Hinggalah hujung tahun 2013 , rasa rindu untuk berniqab itu tiba-tiba datang. Kalau ikutkan perancangan sendiri , nak berniqab lepas kahwin tapi Allah ada perancangan yang lagi baik,bila mana Allah belum nak beri lagi laluan untuk berkahwin , so lagilah perasaan berniqab untuk menekan-nekan di hati.

Soalan :

Pergh , kira lama juga lah ya buat persiapan nak berniqab ni?

Jawapan :

Yup. Tapi tahun 2014 la banyak study tentang niqab.

Soalan :

Kenapa 2014 pulak ? Bukan dah lama study tentang niqab ?

Jawapan :

Sebab sebelum itu fokusnya adalah menuntut ilmu untuk berkahwin , tapi macam cakap tadi , Allah ada perancangan lagi baik. Mungkin Allah nak suruh perbaiki diri lagi. So , 2014 more fokus pada niqab. Soal kahwin dah tolak tepi.

Soalan :

Belajar dari mana tentang niqab?

Jawapan :

Alhamdulillah . Allah pertemukan dengan kawan-kawan yang berniqab dan banyak sangat kongsi dengan mereka. Mula-mula rasa takut dan rendah diri sangat. Takut pada pandangan orang. Takut orang akan cakap ' alah, diri tak baik, tapi berniqab.'

Tapi semangat itu datang balik bila ada kawan cakap , ' kalau nak tunggu baik , sampai bila pun kita tak tahu. Berniqab pun salah satu cara untuk perbaiki diri'.

So , akhirnya nekad jugalah. Dah tutup telinga.

Soalan :

Family macam mana ?

Jawapan :

Family tahu tapi ada bantahan. Dengan family tak pakai pun niqab.

Soalan :

Eh? Boleh pulak macam tu? Kejap pakai kejap tak.

Jawapan :

Saya masih dalam proses untuk belajar. Saya bukannya truly niqabis. Bukan fulltimes niqabis.

*senyum
Sebab itu dulu fikir , kahwin adalah kunci utama berniqab. Sebab bila suami beri izin , family dah tak boleh cakap apa kan. Suami itu automatik akan jadi sumber kekuatan. Adik beradik ok je. Cuma emak yang tak galakkan.

Tapi , ada hikmah rupanya disebalik setiap yang terjadi. Allah ajar lagi. Niqab ini hukumnya tidak wajib pun. Boleh dipakai ikut keperluan. Sama macam lelaki pakai kopiah. Adakah setiap masa dia pakai kopiah? Tidak kan.

Saya berpegang pada hukumnya yang tidak wajib. Jadi , saya pakai ikut keperluan. Pergi kerja saya tak pakai pun. Dengan family pun tak pakai. Tapi saya masih tetap berdoa semoga 1 hari nanti pintu hati family terbuka dan boleh terima.

Soalan :

Ok. Mana tahu nanti kalau kahwin kan, suami tak beri izin pakai niqab. Macam mana?

Jawapan :

*senyum.
Tak jadi isu pun hal itu. Niqab tak wajib. Taat pada suami itu yang wajib.

Soalan :

Tak rasa terbeban ke dengan berniqab?

Jawapan :

Hmm. Tak pun. Awal-awal memang ada rasa berat sikit. Tapi lama-lama ok. Sebab kita tahu tanggungjawab yang kita pikul bila berniqab. Sekarang ini pun masih secara perlahan-lahan belajar. Buat apa yang patut dan tinggalkan apa yang tak patut. Niqab ini macam salah satu proses untuk memperbaiki diri.

Penutup :

Ok. Itu jelah dulu nak tanya. Nanti kalau ada nak tanya lagi , saya tanyalah ya.
Semoga terus kuat ya.

Mohon doa ya.

Kalau rasa-rasa ada lagi nak tanya, whatsapp terus (utk yg kenal saya) or email :
syauqahnhh@gmail.com



Wednesday, February 11, 2015

Awak Kat Mana?

Dia berlegar-legar lagi di kawasan yang sama. Mencari barang untuk rumah. Saat dia berpusing ke belakang , terlihat satu susuk tubuh kecil bersama ibu dan ayahnya. Si kecil itu terlompat-lompat riang.

Dan tatkala dia berpusing dan melihat si kecil itulah , si kecil itu lantas memegang tangan ibunya sambil berkata ,

"Bu, takut.."
Erat sekali dia memegang tangan ibunya. Namun matanya tak lepas memandang susuk tubuh yang bertudung labuh dan berniqab itu.. Di sebalik niqab yang dipakainya , dia tersenyum.

********

Dia melangkah masuk ke restoran. Mencari meja kosong. Duduk. Melihat sekeliling. Menunggu si pelayan untuk mengambil order. Dia melihat 2 3 orang pelayan wanita dan lelaki saling bertolak-tolak sambil memandangnya.

Akhirnya seorang pelayan wanita datang menghampirinya. Dia tersenyum lagi di sebalik niqabnya. Senyuman berbalas. Bukan susah nak tahu si niqabis ini tersenyum atau tidak.

"Akak nak order apa?"

"Hmm, nasi goreng kampung satu."

" Makan ke bungkus kak?" Soalnya lagi.

"Bungkus dik.."
Makanan itu bukan untuknya. Tapi sahabatnya.

*********

Dia sedar banyak mata memandangnya. Menunggu-nunggu detik ketika dia mahu meneruskan suapan. Mahu melihat bagaimana agaknya perempuan bertutup muka ini makan di tempat umum. Buat tak tahu. 

Sekarang , dia sedar satu hal. Berniqab juga bahaya. Menarik banyak mata untuk melihat. Menarik banyak mata untuk melihat dan tertanya -tanya , 'bagaimana agaknya dia makan bila berniqab?'
Tapi ada satu perasaan yang unik yang dirasai. Bila dia rasa lebih dihormati. Bila dia rasa lebih terjaga. Dan dia suka dengan perasaan terjaga itu. Biarpun dia masih bukan sepenuh masa berniqab, namun sentiasa ada doa semoga 1 saat nanti dia akan kuat dan istiqomah. Learning process.

p/s : Tajuk tiada kaitan dengan entry ya ;p.

Saturday, January 17, 2015

Ninja

Saat dia melangkah masuk ke dewan , dia sedar ramai yang memandangnya. Namun , dia biasa-biasa saja. Tapi, hanya Tuhan saja yang tahu debaran di dadanya.

Keesokan harinya , dia memberanikan diri ke kelas dengan pemakaian yang sama. Tiada yang bertanya padanya. Tapi ada yang berkata-kata di belakangnya. Dia sedar hal itu. Pensyarah pun tidak bertanya padanya ketika di kelas. 


Ok. Dia jadi semakin tenang. Semakin yakin.


Hinggalah...


Dia mengetuk pintu bilik pensyarah Human Resourse. Dan saat dia melangkah masuk , mata pensyarah itu menatapnya dari atas hingga ke bawah. 


'Aku dah agak dah..' hatinya mula berkata-kata. Tidak tenang.


"Ni kenapa pakai macam ni ?" Soal Puan R.


"Saja.."


Erk? Itu jawapan paling save kot yang dia boleh beri. Tapi rasanya itu jawapan paling bodoh. 


"Ye ke saja ? Ke ada sesiapa suruh ? biasanya u all ni kalau berubah mesti ada boyfriend suruh la..ape lah..."


Ketika itu , rasa merah juga lah wajahnya. Tapi mujurlah tak kelihatan. Macam tak terfikir pulak alasan macam tu. 


Dia senyum saja. 


"Buka je. Tak payah pakai. Nanti u nak masuk uitm susah kalau pakai macam ni.."


Dia diam lagi.
Malas mahu berhujah atau mempertahankan apa-apa. 



*********************************

Itulah cerita saya 6 tahun lepas. Ketika berada di tahun akhir di sebuah kolej di Bangi. Cerita tentang apa?

Cerita tentang pengalaman saya ketika berniqab buat pertama kalinya. Memang kejadian itu saya takkan lupa sampai bila-bila. Kerana  kejadian itulah saya membuka semula niqab saya. 

Tak cukup yakin.
Takut.

Tapi bersyukur juga kerana kejadian itu , membuka mata saya tentang beberapa hal. 
Dan kerana itu juga saya menanamkan dalam hati yang saya mahu berniqab satu hari nanti. Tapi bukan berniqab kosong. Saya mahu berniqab dengan ilmu. 

Sejak kejadian itu pada tahun 2009 , sehingga sekarang saya masih lagi menuntut ilmu tentang niqab ini. Dan saya sendiri pernah secara personal menghantar emel pada Ustazah dan bertanyakan tentang isu niqab ini.

Saya banyak membaca tentang hukumnya berniqab. Supaya saya lebih jelas. 

Apa hukumnya ?
Bila nak pakai ?
Adakah perlu pakai sepanjang masa ?
Dan banyak lagi.

Untuk berniqab , yang paling utama adalah niat. Make sure niat itu hanya kerana Allah. Jika berniqab itu lain sebabnya , mungkin boleh dididik lagi hati itu supaya berniat kerana Allah.

Keizinan keluarga itu juga perlu dititiberatkan. Saya bukanlah datang dari keluarga yang dididik dengan tarbiyyah. Keluarga saya biasa-biasa. Satu ketika dulu saya pernah bertanya pada emak , namun jawapannya negatif.

Ketika saya menyatakan keadaan itu pada akhawat , saya takkan lupa jawapan akhawat itu. Ketika itu tahun 2013. 

Katanya,

" Kahwin. Minta izin suami. Ana yakin suami akan izinkan. Emak ana memang tak izinkan , tapi zauj ana izinkan, so ana proceed je."

Saya kelu. Waktu itu , macam-macam yang timbul di fikiran saya. Saya tak nafikan. Itu memang salah satu cara juga. Tapi kahwin , bukan semudah itu kan. 

Tahun lepas  (2014) , saya belajar lagi dan lagi. Alhamdulillah , Allah mempertemukan saya dengan insan-insan yang istimewa. Yang berniqab. Yang banyak share pengalaman mereka dengan saya. Mereka juga seperti saya. Bukanlah dari keluarga yang ditarbiyyah tapi berani utk berniqab. Keadaan itu semakin menguatkan saya. 

Saya bukanlah fulltime berniqab. Saya bukan lah truly niqabis. Atas urusan kerja saya tidak berniqab pun. Atas urusan keluarga saya tidak berniqab pun. Dan secara perlahan-lahan memujuk emak untuk izinkan saya berniqab. Sekarang pun masih memujuk.Mahu tunggu izin suami , entah bila kan.

Saya masih belajar. Masih belajar untuk memberanikan diri. Kerana itu saya katakan , niqab tidak wajib tapi untuk berniqab wajib ada ilmu. Jangan hanya main pakai saja tanpa ilmu. Ilmu itulah yang boleh digunakan untuk berhujah dengan yang lain. 

Saya ini ada masanya takut juga nak pakai , tapi kerana mahu memperbaiki akhlaq, kerana mahu lebih behave , saya berniqab. Untuk saya , dengan berniqab , saya dapat control diri saya.

Tapi 
INGAT..!!

Tanggungjawab berniqab ini , BESAAARRRRR. 
Jangan jadi fitnah pada niqab.

Untuk yang lain , yang diluar sana yang ada memasang niat untuk berniqab. Pastikan niat itu dan belajarlah tentang niqab ini. Supaya kita menjadi niqabis yang berilmu. (senyum)



Teguhlah kerana Allah.
Semua akan dipermudahkan. 
Mohon doakan saya supaya kuat.


Saturday, January 3, 2015

Soalan Dan Hak Milik.

Manusia ini , takkan pernah berhenti bertanyakan soalan.

Soalan-soalan yang selalu sangat saya tidak punya jawapan yang pasti. Bagaimana nak menjawab soalan yang saya sendiri tidak ada jawapannya. Soalan yang hanya Allah saja punya jawapan yang pasti.

Kadang kala rasa mahu marah pun ada.
Manusia ini sering sangat lupa yang soalan-soalan yang ditembak itu kadang kala melukakan hati si penjawab soalan. Mungkin selalu lihat melemparkan senyuman yang paling manis bila soalan-soalan 'emas' itu ditanya, tapi jauh di dalam hati , takkan pernah tahu. 

Mungkin sedang menangis.
Mungkin sedang terluka.
Mungkin sedang fight untuk hatinya sendiri.
Kita takkan tahu.

=========================================================================

Tipu kalau saya katakan tidak cemburu. 

Allah ,
seronoknya melihat kehidupan orang lain. 
seronoknya melihat si fulan bercuti ke sana sini.
seronoknya melihat si fulan sudah punya anak yang kedua. 
seronoknya melihatya kehidupannya yang selalu senang. 
seronoknya melihat apa yang orang lain miliki. 

cemburunya melihat si fulan ke tanah suci,walaupun saya sudah 2 kali ke tanah suci , cemburu itu tetap ada. 

Terasa mahu memiliki apa yang orang lain miliki. 
Selalu juga berangan memiliki sesuatu yang orang lain miliki. Tapi cepat-cepat sedar sendiri. Sedar diri sendiri.

Semalam sempat menonton video dari Nouman Ali Khan. Distraction. 
Video itu memang terkena pada diri sendiri. 

Mahu minta itu ini dengan Allah , tapi bersediakah mahu menjawab di depan Allah atas setiap pemberianNya?

Semakin banyak yang Allah beri ,maka akan semakin banyaklah soalan yang akan ditanya Allah nanti.

Semakin sedar. 
Kena banyak bersyukur dengan apa yang dimiliki. Kena selalu berterima kasih pada Allah.
Kena selalu merasa cukup dengan apa yang ada.

Setiap orang punya bahagian masing-masing kan. 

Allah , semoga perasaan yang tidak baik ini cepat-cepat pergi jauh dari hati. 
Semoga perasaan yang tidak sepatutnya ada ini cepat hilang. 

Diamkan saja melihat apa yang orang lain miliki yang tidak dimiliki oleh diri sendiri.
Belajar lebih banyak bersyukur.


Friday, January 2, 2015

2014-2015

2014.

Tak banyak yang boleh dikongsikan. Tiada yang terlalu istimewa.
Tapi, 2014 mungkin banyak menyaksikan saya yang banyak buat tidak tahu tentang sesuatu hal.

Sejenak saya terfikirkan,

'rupanya aku mampu mengharungi setahun ini sejak peristiwa itu..'

Saya jadi teringat pada sebaris kata-kata dari penulis kegemaran saya,

"Kesedihan itu membutuhkan sendiri,meskipun sendiri itu selalu membangkitkan kesedihan yang tak tertahankan."

2015.

Saya ternanti-nanti apa yang Allah sudah siapkan untuk saya. Semoga menjadikan saya lebih kuat. Dan menjadikan saya lebih sabar.

Selamat tinggal 2014 dan terima kasih.
Selamat datang 2015 dan sila baik-baik dengan saya