Pages - Menu

Wednesday, September 18, 2013

Sabrun Jameel

"Menangis ya?" si teman bertanya.

Saya tersenyum. Diam. Mahu dijawab tidak,saya bimbang kesannya nampak di mata. Dalam hati tertanya-tanya, 'berbekas di mata kah?'. Mungkin berbekas kerana memandu dalam keadaan airmata yang mengalir.

Tak perlu saya jawab,si teman sudah tahu jawapannya.

"Sabarlah ya."

Dan saya tersenyum lagi. Diam. Bila marah,airmata memang senang sangat nak tumpah. Mungkin kemarahan itu cepat reda kerana keluar bersama airmata.

Maaf. Hari ini saya memulakan hari dengan keadaan yang marah. Memulakan hari dengan wajah yang tiada segaris senyum. Saban hari saya bertahan,sampai masanya ianya akan tewas juga.

Allah,semoga saya terus kuat dengan ujian-ujian yang mendatang. 


NHH



No comments:

Post a Comment