Pages - Menu

Wednesday, January 30, 2013

Tangisan Iman



Terlalu asyik di SINI,sehingga saya terlupa pada yang ini. Terlalu leka,sehingga saya mengabaikan catatan di sini.Maaf ya.

*Sigh
Saya menulis entry ini dengan senyuman. Dengan ketenangan . (senyum). Akhirnya saya menemui ketenangan yang selama ini saya cari-cari. Benarlah,saya sendiri kena bebaskan diri saya. Jika tidak selamanya saya akan terkurung. Dan selama saya terkurung itulah, saya nelangsa. Hati saya nelangsa.

Saya tidak malu untuk mengaku yang sejak kebelakangan ini saya banyak sekali leka. Terlalu. Lalai. Saya tidak sedar. Sungguh. Enaknya saya tidur. Lenanya saya sehingga saya tersedar, yang saya sudah tidur terlalu lama. Benarlah. Jika hati sudah lama tidak basah dek ayat-ayat cinta Allah,bila tidak duduk lagi dalam satu "bulatan cinta",banyak faktor luar akan membuatkan kita berubah,hati berubah.

Saya manusia biasa saja. Naluri saya untuk mencuba itu dan ini begitu kuat,sehingga akhirnya saya tidak sedar yang itu lah yang telah diusahakan syaitan. Sehingga ia merosakkan niat,keikhlasan dan cinta saya dalam sifat nafas dan aktiviti saya.

Namun, sejak seminggu yang lepas, saya ditegur olehNya. Teguran yang sangat halus. Tapi teguran itulah yang menyentap hati saya. Dan teguran itulah yang membuatkan saya mengalirkan airmata dengan laju di malam yang sepi itu. Hanya antara saya dan Dia. Selepas ditegurNya, hadir pula insan-insan ini menegur. Mana mungkin mata tak basah,wajah bertukar merah menahan malu.

Untuk si adik yang menegur saya melalui email,sungguh, saya malu. Untuk kamu, yang menegur saya di Whatsapp,sekali lagi saya termalu. Malunya saya sehingga mata ini basah bila menerima teguran itu. Sehingga akhirnya saya memilih untuk lebih berdiam.

Dan saya telah menjadi orang lain sepanjang detik itu. Bukan saya. Patutlah hati saya tidak tenang. Tidak hairanlah jika saya sentiasa gelisah memikirkan itu dan ini.

“Wahai hamba-hambaku yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan- perbuatan maksiat),janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah,kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa;sesungguhnya Dia jualah Yang Maha Pengampun ,lagi Maha Mengasihani” (39:53)

Ayat inilah yang sebenarnya buat hati saya benar-benar tersentak. Saya memang telah melampaui batas. Saya tidak tegas. Saya tahu,saya pun bukanlah baik sangat. Ada juga masanya yang saya nakal. Saya manusia biasa. Biasa sangat.

Saya terlupa yang dunia hanya tipuan bagai kilatan mutiara ditanah yang gersang. Segalanya akan berakhir. Kita telah tertunang pada takdir yang bersanding menunggu.

Untuk semua,maaf ya.


 Allah..
Terima kasih atas ketenangan ini.
Saya lebih ikhlas tersenyum
Allah..
Kau uruskan lah hidupku ini..
Seperti yang Engkau telah lakarkan..
Kerana Engkau tahu apa yang terbaik.

Allah..
Aku ikhlaskan apa yang telah terjadi
Aku ikhlaskan setiap insan yang datang
Aku ikhlaskan apa yang mungkin terjadi
Aku ikhlaskan setiap insan yang pergi
Dan
Aku ikhlaskan setiap insan yang mungkin akan kembali


Alhamdulillah thumma Alhamdulillah

~SyauqahNHH~
25:74

Saturday, January 12, 2013

Satu Titik

Bismillah..

Bila bercakap tentang hati , ianya adalah sangat complicated. Sebab hati ini urusan Allah. Kita tak boleh nak jangka. Tak boleh nak main teka-teka. Kadang kala hati kita sendiri kita tak boleh nak jangka, inikan pula hati orang. Tersilap kita menjangka apa yang ada dalam hati seseorang, boleh terluka. 
Sebab itu sangat penting kita menjaga hati. Hati orang. Hati kita. Hati kita sendiri,kitalah yang kena jaga. Bukan orang lain sebab orang lain takkan tahu dan faham.

Saya selalu mengulang-ulang ayat ini ;

"Hati orang..jangan buat main.."
"Hati ini Allah yang cipta. Jadi memang Yang Mencipta lebih tahu tentang sesuatu yang diciptakanNya."

2 ayat ini  memang sangat lekat dan terpahat dalam fikiran saya. Saya tahu ,bila hati kita kecewa,memang sakit. Terlalu. Bila hati kita sedih , itu pun sangat mengecewakan. Bila kita cuba cerita pada seseorang,kita tak boleh nak expect orang itu faham apa yang kita rasa , sebab dia tak laluinya. Jadi,jangan nak expect untuk dengar apa yang kita nak dengar dari orang tersebut. Tapi mungkin bila kita luahkan , kita akan rasa lega. Terpulanglah pada cara masing-masing untuk beri kelegaan pada hati sendiri. 

Soal hati , ada yang kita boleh kongsi dengan orang lain dan ada yang kita perlu simpan sendiri. Percayalah , hanya Allah saja yang faham apa yang kita rasa,apa yang kita lalui. 

Hati kita sakit , hati kita sedih , hati kita kecewa , semuanya kita yang kena tanggung. Takkan ada orang lain yang tanggung untuk kita. Walaupun mungkin kita kecewa , sakit hati , sedih dengan seseorang,atau dengan sesuatu keadaan , kita sendiri yang kena kawal perkara itu. HATI KITA , KITA YANG KENA JAGA.  Jangan harapkan orang lain untuk jaga hati kita sendiri , kecuali Allah. 

Sampai masa, kita perlu berdiri atas kaki sendiri. Sampai di satu titik , kita perlu diam , ikhlas , pasrah dan tidak memikirkannya. Mintalah pada Allah , supaya Dia pegang hati kita. Supaya Dia pegang tangan kita. Sebab kita memang sangat-sangat memerlukan Dia , lebih dari yang lain.


Menyerahlah , bila bertahan itu sudah tidak memungkinkan untuk kita.
Tapi nak menyerah pun kadang-kadang susah kan ?
Ikhlas. 
Ikhlas dengan semua yang telah terjadi , dengan semua yang akan terjadi.
Ikhlaslah  dengan yang mungkin akan kembali atau terjadi lagi. 
Kita takkan pernah tahu apa yang akan terjadi di masa depan.

Yang penting , jangan pernah berhenti berdoa , sebab Allah itu kan Maha Mendengar. Tanpa kita perlu minta pun , Dia dah tahu , tapi apalah salahnya kita menundukkan kepala , menadah tangan memohon padaNya. Allah saja mahu kita merayu padaNya. Itu tandanya , Dia sayang kita. Minta Dia pegang hati kita. 

Dan yang penting juga , hati kita. Jagalah. Jangan biar ia kecewa lagi. Jangan biar ia tersakiti lagi. Jangan biar ia menangis lagi. Hati kita , kita yang perlu jaga. Tapi penjaga hati yang utama , haruslah ALLAH swt kan.
*senyum

Jangan terlalu memikirkan soal hati ini. Sampai satu saat , hati kita pasti akan tersenyum.
Itu janji Allah.. Jadi,teruskan menanti dengan sabar, dengan ikhlas. Fokuslah pada perkara yang perlu diberi keutamaan dahulu.
Setiap perkara akan indah bila tiba waktunya.

Akhirul kalam , semoga kita sama-sama dapat menjaga hati..
*senyum

~syauqahNHH~
25:74