Pages - Menu

Tuesday, November 26, 2013

Allah Rindu Kita

Dan sungguh Kami benar-benar akan menguji kamu dengan sedikit rasa takut , kelaparan dan kekurangan harta ,hilangnya jiwa dan sedikit buah-buahan 
(2:155)

Kita sebagai manusia dan lebih-lebih lagi sebagai hambaNya tidak akan sesekali lepas dari diuji. Hidup ini adalah ujian. Setiap apa yang kita lalui,suka duka sedih gembira,keputusan peperiksaan yang baik dan tidak baik,dipuji bos dimarah bos, itu semua termasuk dalam kategori ujian. Dan kita sememangnya tidak punya pilihan lain selain menghadapi ujian tersebut.

Bila ada manusia-manusia di sekeliling kita yang diuji,mudah bagi kita mengungkapkan kata-kata semangat seperti sabar dan sebagainya tapi realitinya,hanya dia yang menanggung saja tahu betapa beratnya bagi dia untuk menanggung ujian itu. Beratnya hati dan jiwa dan menanggung ujian yang Dia berikan,menahan kesakitan yang Dia sendiri berikan. Bebanan ujian itu akan terasa lagi berat, akan terasa lagi sakit tatkala perasaan ditimpa ujian itu dilayan. Mendengar lagu-lagu sedih dan mengenangkan kenangan-kenangan yang menyedihkan, itu lagi menambahkan keresahan dan kekacauan dalam hati. Semakin dilayan ,semakin menjadi-jadi kesannya pada jiwa. Rasa sedih itu akan menjalar ke seluruh tubuh sehingga kita rasakan kita tak mampu lagi untuk bangkit dan meneruskan kehidupan.


Allah tidak membebani seseorang melainkan dengan apa yang terdaya olehnya 
(2:286)

Ya. Itu kuncinya. Allah itu tidak zalim. Allah tidak pernah salah dalam meletakkan hambaNya dalam kondisi apa pun. Biar seberat mana ujian yang Allah berikan pada kita,itu tandanya kita mampu menghadapinya. Allah tahu kita boleh mengatasinya,jadi dia berikan ujian itu pada kita. 

Ada ketikanya , kita sebagai hambanya perlu banyak sekali bermuhasabah. Cuba tanya pada diri kita , "Ada tak aku berdoa merintih dan merayu pada Allah?". Kita selalu lupa pada Allah bila masa kita senang. Dan hanya mencariNya bila kita berada dalam kesedihan atau kesusahan. Allah itu sayang kita. Allah itu cinta kita. Allah rindukan kita. Kerana cinta,sayang dan rindu itu lah Allah memberikan ujian pada kita sebab Dia merindui untuk mendengar rintahan hamba-hambaNya. Dia rindu mahu mendengar suara kita merayu dan menangis padaNya.  

Sesungguhnya setiap kesusahan itu ada kemudahan
(94:5)

Setiap ujian yang Allah berikan itu, Allah sertakan sekali didikanNya yang mungkin jarang sekali kita nampak. Disebalik setiap kesusahan itu ada kemudahan. Disebalik setiap kesusahan itu ,sebenarnya ada didikan Allah. Didikan Allah yang melatih kita untuk bersabar dan bertahan dengan ujian yang diberikan itu. Allah selitkan kemudahan ataupun didikanNya itu dalam ujian-ujian yang Dia berikan. 

..bersabarlah dengan sebaik-baiknya dan Allah jualah yang dipohon pertolonganNya,mengenai apa yang dikatakan itu..
(12:18)

Jadi,bertahanlah dengan ujian yang Allah berikan.Bersabarlah. Allah sedang berbicara dengan kita tentang ikhlas,tentang sabar. Allah sedang merindui kita. Lihatlah ujian Allah itu sebagai satu yang positif. Dengan izinNya juga,ujian itu akan menjadi sesuatu yang positif bagi kita. Jangan pernah rasa lemah dan terbeban dengan ujian-ujian itu. Berbicaralah dengan Allah tentang apa yang kita rasa,tentang kesedihan,tentang kesakitan hati kita. Bicara dengan Allah,sebab Allah yang berikan itu semua, dan kerana itu Dia lebih tahu tentang itu. Dan ubatnya hanya ada pada Allah. Bergantunglah pada Allah dan yakinlah dengan Allah dengan sebenar-benar keyakinan. Pasti kita akan boleh terus tersenyum dan redha dengan ujian yang diberikan. Kembalilah segera kepada Allah. Dan sentiasalah ingat, yang Allah itu sentiasa ada di sisi hambaNya.


NHH
12:18




Sunday, November 24, 2013

Interactive Dakwah Training

Bismillah
Sebelum ini , saya sering mendengar tentang IDT (baca : interactive dakwah training) dari sahabat-sahabat. Ada juga saya baca di laman sosial dan menonton video di You Tube. Sejak dari saya menuntut di UiTM lagi saya sudah tahu tentang ini , tapi sering kali saya terlepas untuk mengikuti program ini kerana kekangan masa dan saya pula jarang update tentang hal ini. 

Alhamdulillah. 
Baru - baru ini saya sempat update tentang program ini di muka buku. Memang pantang saya kalau ada majlis ilmu ini. Memang saya suka,sebab selain dapat isi masa lapang ketika cuti sekolah ini, dapat juga menambah ilmu yang memang tak pernah cukup. Jadi,memang laju lah saya mendaftarkan diri bersama usrahmate saya.

 "Interactive Dakwah Training" (fasa 1) anjuran Perkim ini mengetengahkan ilmu tentang perbandingan agama. Antara agama Islam,Kristian,Buddha,Hindu dan ade beberapa kepercayaan yang lain. Secara keseluruhannya ia mensasarkan dakwah kepada non-muslim. 

Sepanjang mengikuti kursus ini yang diadakan di Wangsa Maju (kami batch pertama yang merasmikan pejabat baru ini, hehe), memang banyak sangat ilmu yang saya dapat.

Kursus ini disampaikan oleh Bro Lim Jooi Soon,Bro Lim Shi Jun dan Bro Amin. Wah! Mereka ini memang saya respect sebab penyampaian mereka memang hebat. Tak mengantuk. Kalau saya tak mengantuk tu,memang best la,hehe.

Hari pertama,minda saya dah tepu dengan sejarah perkembangan agama Kristian,kepercayaan agama Hindu dan Cina, dan Bible Study. Bedah Bible adalah slot yang paling saya suka sekali sebab dapat kaji Bible dengan detail. Super oseemmmm. Tapi sudahnya,malamnya memang saya tidur awal sebab minda saya penat. Sudahlah saya pertama kali drive ke sana. Mujur As-Saqaf ade gps,jadi memang saya ikut gps jelah. Fuh! Saya memang elak nak memandu di area KL,tapi.. redah je lah. Sesat juga lah sikit-sikit walaupun ada gps , tapi slogan saya kalau pergi ke tempat yang tak pernah pergi ini ialah :
"bukan akhawat la kalau jaulah tak sesat"..hehe..
Sebab sesat lah,kita akan explore banyak benda kan.


Hari kedua,kami peserta didedahkan dengan salah tanggapan tentang agama Kristian dan Islam,kosmologi,asas kepercayaan Kristian dan keaslian Al-Quran. Memang saya rasa sangat seronok dengan kursus ini. Ya Allah,selepas mengkaji semua ini,saya lebih menghargai agama saya dan kalam Allah itu sendiri. 


Pengisian oleh Bro Lim Jooi Soon.



Sesi Question & Discussion.


Yes! Haruslah saya mahu jadi volunteer. Kalau boleh nak pilih semua,tapi biarlah fokus pada satu dulu. Mula-mula terdetik untuk memilih Daie Training,tapi bila memikirkan dengan tarbiyyah dan program yang saya jalani di Shah Alam ini pun dah macam daie training,saya memilih revert affairs =).

Sis Syahirah siap pesan "nanti kitaorang call kalau ada program lagi,dan boleh jadi sukarelawan.."
Ok sis. Just give me a call.Insha Allah.


Bible Study.


Fasa 1,selesai.
InshaAllah akan ada sekali lagi fasa 1 bulan Disember nanti,kalau yang berminat boleh daftar cepat.
Insha Allah fasa 2 menyusul bulan Januari nanti,dan saya sudah mendaftar untuk fasa 2.
(^_^)

Ilmu ini , tak kan datang jika tidak dicari. Ia tidak datang bergolek-golek macam bola bowling tu. Ia tak turun dari langit. Kita yang kena cari. Usaha. Takkan sia-sia pun menuntut ilmu ini.

Jadi,jom sama-sama cari ilmu.

NHH
12:18

Wednesday, November 20, 2013

Fa Sabrun Jameel Allahu Mustaan




"Oleh itu (aku akan) bersabar dengan sebaik-baiknya dan hanya kepada Allah jua dipohonkan pertolongan tentang perkara yang kamu ceritakan itu"
(Yusuf :18)

Ketika ayat ini saya baca,dan saya lihat maknanya,saat itu juga hati saya bagaikan disentap. 
Menggenggam erat jemari sendiri dan terus menerus mengulangi ayat ini.Saya ulang berkali-kali di bibir. Tipulah jika saya katakan,airmata tidak mengalir saat ayat ini saya sebut-sebut. Namun terus juga jemari sendiri saya genggam Mengumpul kekuatan sehingga yang paling tinggi.  
Bila mana Allah menguji hati saya,ketika itu lah ayat ini saya sebut-sebut.
Allah.. teruknya saya. Kembali padaNya hanya ketika diuji hebat. 

Fa Sabrun Jameel. 
(Bersabarlah dengan sebaik-baiknya).

Allahu Al-Musta'an
(Dan Allah jua dipohon pertolongan)

Allah,
Tolong.
Pegang hati aku ketika ini.Jangan biar ianya jatuh berderai. Sungguh aku takut tak mampu berdiri lagi andai ianya jatuh berderai. Aku mahu terus di jalanMu. Maka,kuatkan hati ku. 

Allah,
untuk pertama kali aku meminta,berikan aku hati yang baru.


NHH
(Yusuf : 18)


Tuesday, November 19, 2013

Allah Sedang Berbicara

Allah sedang berbicara denganku..
Tentang sabar..tentang ikhlas.. 

Allah,
Semoga aku boleh terus tersenyum melihat dia bahagia.
Allah,
Semoga aku boleh terus tersenyum melihat dia tertawa.

Sentuhlah hatiku ya Allah,
Sebagaimana Kau menyentuh hatinya.

Saturday, November 9, 2013

Siapa Kata ?

"Wah! Jadi cikgu. Best lah. Boleh balik awal. Tak balik macam office hour."
"Jadi cikgu,kalau murid cuti,kita pun cuti juga."
"Cuti sekolah,kita pun cuti."

Itu semua memang kata-kata yang selalu aku dengar sebelum aku sendiri bergelar seorang guru. 

Siapa kata menjadi seorang guru itu mudah?
Siapa kata yang bila menjadi seorang guru boleh balik awal?
Siapa kata bila pelajar cuti,guru pun boleh bercuti?

Setelah hampir setengah tahun aku di sini,setelah hampir setengah tahun aku mendengar mereka memanggil aku "teacher", aku kira aku boleh menjawab persoalan-persoalan di atas. 



Inilah antara "kain-kain putih" yang saya sendiri corakkan.

Ya Allah,semoga Kau ikhlaskan hatiku,berkati kerja,amal dan rezeki ku. Lindungi aku dari nafsu ku sendiri. Jagalah akhlaq dan tutur kata ku. 
Ameen..

Friday, September 20, 2013

Dia Istimewa.

"Teacher..teacher.. siap." Dia berlari-lari ke arah saya dan menunjukkan jawapannya.

Saya melihat jawapannya dan menganggukkan kepala.

"Pandai tak?" Dia bertanya lagi. Sambil kakinya seakan-akan mahu melompat-lompat. Mata yang terkebil-kebil melihat saya.

"Iya. Pandai." Saya menjawab.

"Affandi pandai." Ujarnya sambil menepuk-nepuk dadanya. Kemudian dia berlari semula ke tempatnya.

Itulah Affandi. 
Pelajar saya. Berumur 7 tahun. Affandi bukan seperti kanak-kanak yang lain. Dia nakal. Dia hyperactive. Dan saya boleh katakan dia tidak sesempurna dan sesihat kanak-kanak yang lain. 

Ada masanya,saya juga hampir hilang kesabaran dengan sikapnya yang hyperactive. Tapi bila saya tunjukkan wajah yang marah,dia akan kelam-kabut. Disebalik marah itu,saya selalu tersenyum dengan gelagatnya itu. 

Di kelas science tadi , saya mengarahkan membuat peta minda tentang Why We Need Food. Affandi kanak-kanak yang bijak cuma dia perlu diberikan 110% dengannya dan tunjukkan satu demi satu apa yang perlu dilakukan. Dan tadi dia dapat membuat kerja yang saya berikan. 

Tanpa menunggu dia datang kepada saya,saya terus datang padanya dan melihat hasil kerjanya. Jika hendak dibandingkan hasil kerja pelajar-pelajar yang sihat dengan Affandi,saya akui,memang jauh berbeza. Tetapi..

"Haa,pandai pun Affandi buat. Cantik." 
Saya sengaja memujinya.

Dan dia terkebil-kebil melihat saya. Tersenyum dan malu. 

"Macam ini lah yang teacher nak. Pandai Affandi. Teacher suka Affandi buat macam ni. Teacher tak ajar pun,Affandi tahu nak buat macam mana." Saya memuji lagi.

"Wehooo..Affandi pandai.."
Melompat dia bila saya memujinya lagi. Makin bersemangat dia mahu menyiapkan tugasan yang saya berikan. Affandi ini , bila datang semangatnya untuk melakukan sesuatu kerja,semangatnya memang lain macam. Dia akan datang bertanya itu dan ini. Jika dia tidak faham, dia akan terus bertanya dan bertanya sehingga dia faham. Disitu,memang perlukan kesabaran. Dan kita perlu jelaskan satu persatu padanya.

Jujur,kebelakangan ini,rasanya saya banyak sekali tersenyum dengan gelagatnya. Sebab itu saya selalu memujinya. Sebab saya suka bila melihat dia bersemangat untuk menyiapkan kerja yang diberikan. Saya belajar perlahan-lahan bagaimana untuk mengawal kanak-kanak istimewa seperti dia. 




Allah,kanak-kanak ini istimewa.
Kau peliharalah dia. Selalu.
Semoga kelak dia menjadi insan yang berguna untuk agamaMu.
*senyum

Wednesday, September 18, 2013

Sabrun Jameel

"Menangis ya?" si teman bertanya.

Saya tersenyum. Diam. Mahu dijawab tidak,saya bimbang kesannya nampak di mata. Dalam hati tertanya-tanya, 'berbekas di mata kah?'. Mungkin berbekas kerana memandu dalam keadaan airmata yang mengalir.

Tak perlu saya jawab,si teman sudah tahu jawapannya.

"Sabarlah ya."

Dan saya tersenyum lagi. Diam. Bila marah,airmata memang senang sangat nak tumpah. Mungkin kemarahan itu cepat reda kerana keluar bersama airmata.

Maaf. Hari ini saya memulakan hari dengan keadaan yang marah. Memulakan hari dengan wajah yang tiada segaris senyum. Saban hari saya bertahan,sampai masanya ianya akan tewas juga.

Allah,semoga saya terus kuat dengan ujian-ujian yang mendatang. 


NHH



Monday, September 2, 2013

Di Sebalik Rasa


"Kak Dayah ok?" 

"Ok."

Saya memalingkan wajah ke arah lain , dan tak semena-mena airmata mengalir. Hujung tudung dicapai bagi mengesat airmata yang tumpah. Tak mahu terkelihatan oleh mata-mata yang ada disekeliling. Alasan mata masuk habuk atau menguap kerana mengantuk sehingga mata berair sudah tidak relevan jika titis-titis yang jatuh itu , laju. 
Dan saat itu saya tahu , saya menipu. Saya cuba sembunyikan airmata yang mengalir itu. Si adik di sebelah entah mengerti atau tidak. Kebisuan saya mungkin difahami. Atau mungkin tidak. 

Kadang-kadang , ada rasa yang kita susah sangat nak luahkan. Selalu sangat rasa-rasa itu disembunyikan. Tapi itu lah, orang kata , jika rasa , luahkan. Jangan simpan. Nanti meletup. Tapi saya kira,jika saya luahkan rasa itu , meletup juga. Jadi,baik saya simpan saja. Biarkan saja airmata itu terus mengalir sepi.

Saya tahu. Sedar. Manusia itu diuji. Selalu. Setiap saat. Dan saya tidak menipu. Berada di medan ini banyak menguji saya. Getarnya hati saat diuji bertalu-talu. Ya. Airmata selalu jatuh.

Dan sentiasa saya berfikir , di mana arah saya sebenarnya?Rasa macam "stupid" sangat kan. Umur sudah suku abad masih lagi tercari-cari arah. 

Kadang-kala , rasa nak mengalah itu ada. Selalu ada. Tapi selalu juga tak jadi. Bila melihat teman-teman yang baik hati , yang sweet , niat untuk mengalah itu hilang sendiri. 

Setiap detik kehidupan saya , berfikir dan berfikir dan berfikir dan terus berfikir. Bangun celik mata , saya berfikir. Berfikir kemana arahnya. Berfikir apa yang perlu dilakukan. Jadi bayi mungkin lagi mudah. Hanya perlu menangis atau merengek bila mahu kan sesuatu dan semuanya disediakan. 

Hati saya,belum cukup kuat. Masih lemah. Saya mahu punya hati yang cukup kuat. Hati yang selalu tersenyum. Selalu bersangka baik. Hati yang berakhlaq. 

Erm, cukup setakat di sini dulu. Tergantung?
Biarlah. 
Tak faham ?
Tak mengapa , mungkin ianya tak perlu difahami.
Hanya perlu didengari. 
(senyum)



Tuesday, June 25, 2013

Pendidik Yang Terdidik

Idea datang tatkala saya sedang menanda buku pelajar-pelajar saya. Menanda buku-buku mereka jarang membuatkan wajah saya masam. Asyik tersenyum sendiri. Dan kadang kala menggeleng-geleng kepala. Mana mungkin tidak. Melihat jawapan-jawapan yang diberikan,sangat kreatif dan 'kritis'. (senyum)
Ramai teman-teman yang menyangka saya mengajar kanak-kanak tadika,hakikatnya saya mengajar pelajar-pelajar Tahun 1. Pelajar sekolah rendah. Jadi pasti boleh diteka bagaimana bentuk jawapan - jawapan yang selalu saya terima.

Jujur saya katakan,pengalaman hampir 3 bulan menjadi pendidik ini,benar-benar mendidik saya. Di minggu-minggu pertama ketika saya mula mengajar,ada saja teachers yang mengingatkan saya akan cabaran yang perlu saya hadapi ketika berhadapan dengan pelajar tahun 1. Saya tahu. Cabarannya bukan mudah kerana ada saja teacher yang demam sewaktu mula-mula mengajar. Tak kurang juga yang minta ditukar mengajar ke tahun 2 atau 3. Namun alhamdulillah, minggu pertama saya berjalan dengan sangat baik. Tipulah kalau saya katakan,saya tidak terkejut ketika kali pertama menjejakkan kaki ke kelas.

Masya Allah! Pelajar-pelajarnya aktif semacam. Sekejap-sekejap nama saya di sebut. Bertanya itu ini. Tapi dalam masa seminggu alhamdulillah kerana saya sudah dapat memahami kerenah mereka. Perlahan-lahan saya ikut rentak mereka sebelum mereka mengikut rentak saya. (Senyum)

 Melayan kerenah kanak-kanak yang berusia kurang dari 10 tahun,benar-benar menduga saya. Kesabaran saya. Mungkin mudah bila saya melayan pelajar yang berusia 12 tahun,kerana mereka lebih mudah memahami berbanding dengan yang berumur 6,7, dan 8 tahun. Mereka memang manja. Hal yang kecil pun akan datang berjumpa dan mengadu.

Air tumpah.
Si fulan tak nak kawan dengan si fulan.
Kena cubit dengan si fulan.
dan macam-macam lagi.

Sampai satu ketika,saya rasakan saya bukan saya bertindak sebagai seorang guru,tetapi juga sebagai seorang ibu. Demam,sakit perut,pening kepala. Akan datang jumpa saya dan mengadu. Khasnya pelajar kelas saya sendiri , 1 Ibnu Sina.

Jujur. Dengan mereka banyak sekali mendidik diri dan jiwa saya. Bukan tugas yang mudah bagi saya sebenarnya. Kerana pertama-tamanya, saya perlu mendidik anak-anak kecil ini supaya menjadi manusia yang berfikrah. Saya perlu mentarbiyyah mereka. Dalam setiap sesi pembelajaran saya, saya perlu kaitkan semua yang saya ajar dengan Islam. Dengan Allah. Itu cabaran untuk saya yang kurang ilmu ini. Namun saya bersyukur kerana sedikit sebanyak, saya dapat 'kilatkan' kembali ilmu yang dah berhabuk dalam otak saya ini. Keduanya, kemanjaan mereka kadang kala memang boleh buat saya hilang sabar. Tak tipu. Ada saja masa-masa yang saya jadi marah dengan kelakuan mereka yang terlalu hyperactive. Jika dilihat atas meja saya di bilik guru,pasti akan ada gula-gula strepsils. Sakit tekak. Kerana itu,dengan mereka banyak sekali mendidik saya menjadi manusia yang lebih banyak bersabar.

Satu perkara yang saya suka tentang pelajar-pelajar tahun 1 ini ialah,jika kita marah macam mana pun, mereka tetap sayang pada kita. Jarang sekali rajuk mereka berpanjangan dengan saya. Jika saya marah mereka di kelas, sebelum habis waktu saya mengajar,mereka dah datang balik pada saya. Bila saya marah, kebiasaannya saya akan diam dan tidak bercakap dengan mereka. Dan mereka tahu bila saya diam , saya marah.


Irdina merajuk,kerana tak dapat sticker untuk diletakkan di MashaAllah chart. 
Tak boleh macam tu Irdina,teacher kena adil kan. Irdina tak dapat jawab,jadi tidak ada ganjaran. Mana boleh teacher beri kalau Irdina tak dapat jawab. Nanti tak adil pada kawan-kawan yang lain.
(senyum)



Pelajar-pelajar kelas Iqra dan Hafazan saya..



My class.. 
1 Ibnu Sina

Ya Allah,semoga Allah terus memberikan saya kekuatan dan kefasihan untuk mendidik anak-anak kecil menjadi manusia yang berguna pada agama,bangsa dan negara.

Jujur, teacher sayang semua pelajar-pelajar teacher.
(senyum)

Saturday, March 23, 2013

Rasa Yang Tak Terluah

Termenung.
Itu yang saya kerap lakukan sejak akhir-akhir ini. Saya buntu. Memikirkan apa yang ada dalam fikiran. Apa yang ada dalam hati. Sering kali juga saya ras serba salah. Entah. Di mana silapnya. Di mana salahnya. Pada hati saya sendiri mungkin. Atau mungkin juga fikiran saya yang terlalu memikirkan. Tapi apa yang saya fikirkan ? Entah.

Kadang kala,saya rasa saya sukar sekali membuat keputusan. Bila keadaan itu datang,mulalah ada kelakuan yang tidak menentu. Mulalah fikiran selalu melayang. " Wajah tersenyum,tapi dalam hati siapalah tahu." Iya! Saya setuju. Tapi keadaan menjadi sukar bila si pemilik hati sendiri tidak tahu apa yang di hatinya. Hati juga sering kali berbolak balik. Sekejap mahu begini,sebentar begitu. Ah! Pusing sekali. Ada rasa yang terbuku dalam hati. Ada rasa yang sukar untuk digambarkan dengan kata-kata. Rasa apa?

Kita memang tidak boleh buat orang untuk memahami kita kan. Kita juga tidak boleh buat orang untuk katakan apa yang kita nak dengar. Saya tahu itu. Dan saya redha. Saya tahu,sampai satu saat,memang saya takkan rasa apa-apa lagi. 


SyauqahNHH
25:74

Tuesday, March 5, 2013

Ada Semua Tapi Tiada Semua

Teman pejabat (perempuan) : Engkau bila lagi nak kahwin ni? Rumah dah ada, kereta ada,kerja pun bagus. Semua ada.

Telinga saya menangkap perbualan antara 2 orang teman sepejabat saya itu. Walaupun kedudukan meja kerja saya yang agak jauh dari mereka,tapi masih lagi saya boleh dengar perbualan mereka,cuma saya buat-buat tak dengar dan buat-buat sibuk. 

Teman sepejabat (lelaki) : Tu la,tengah cari la nih. Tapi susah lah. Takda calon.

Teman sepejabat (perempuan) : Kau try lah Hidayah tu. Tapi serius, dia tu 'mahal'.

Gulp! 
Tersentak juga saya bila mendengar kata-kata teman sepejabat saya itu. Tapi masih saya buat-buat tak dengar. Aduh! Malu sekejap saya. Malu dengan Allah sebenarnya.Saya dikatakan mahal? Rasa macam tak sesuai dengan saya tapi masih saya bersyukur,kerana dikatakan saya ini "mahal". Semoga saya akan menjadi lebih "mahal" lagi.

Tapi,saya lebih tertarik pada kata-kata teman sepejabat saya tentang lelaki itu yang dikatakan "semuanya ada". Ada kereta,ada rumah,ada kerjaya. Itu dikatakan sebagai "semua ada". Tapi agamanya bagaimana pula? Semuanya belum ada andai agamannya tidak ada. Tapi bila agama ada, insha Allah , semua ada.*senyum.

~SyauqahNHH
25:74

Wednesday, January 30, 2013

Tangisan Iman



Terlalu asyik di SINI,sehingga saya terlupa pada yang ini. Terlalu leka,sehingga saya mengabaikan catatan di sini.Maaf ya.

*Sigh
Saya menulis entry ini dengan senyuman. Dengan ketenangan . (senyum). Akhirnya saya menemui ketenangan yang selama ini saya cari-cari. Benarlah,saya sendiri kena bebaskan diri saya. Jika tidak selamanya saya akan terkurung. Dan selama saya terkurung itulah, saya nelangsa. Hati saya nelangsa.

Saya tidak malu untuk mengaku yang sejak kebelakangan ini saya banyak sekali leka. Terlalu. Lalai. Saya tidak sedar. Sungguh. Enaknya saya tidur. Lenanya saya sehingga saya tersedar, yang saya sudah tidur terlalu lama. Benarlah. Jika hati sudah lama tidak basah dek ayat-ayat cinta Allah,bila tidak duduk lagi dalam satu "bulatan cinta",banyak faktor luar akan membuatkan kita berubah,hati berubah.

Saya manusia biasa saja. Naluri saya untuk mencuba itu dan ini begitu kuat,sehingga akhirnya saya tidak sedar yang itu lah yang telah diusahakan syaitan. Sehingga ia merosakkan niat,keikhlasan dan cinta saya dalam sifat nafas dan aktiviti saya.

Namun, sejak seminggu yang lepas, saya ditegur olehNya. Teguran yang sangat halus. Tapi teguran itulah yang menyentap hati saya. Dan teguran itulah yang membuatkan saya mengalirkan airmata dengan laju di malam yang sepi itu. Hanya antara saya dan Dia. Selepas ditegurNya, hadir pula insan-insan ini menegur. Mana mungkin mata tak basah,wajah bertukar merah menahan malu.

Untuk si adik yang menegur saya melalui email,sungguh, saya malu. Untuk kamu, yang menegur saya di Whatsapp,sekali lagi saya termalu. Malunya saya sehingga mata ini basah bila menerima teguran itu. Sehingga akhirnya saya memilih untuk lebih berdiam.

Dan saya telah menjadi orang lain sepanjang detik itu. Bukan saya. Patutlah hati saya tidak tenang. Tidak hairanlah jika saya sentiasa gelisah memikirkan itu dan ini.

“Wahai hamba-hambaku yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan- perbuatan maksiat),janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah,kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa;sesungguhnya Dia jualah Yang Maha Pengampun ,lagi Maha Mengasihani” (39:53)

Ayat inilah yang sebenarnya buat hati saya benar-benar tersentak. Saya memang telah melampaui batas. Saya tidak tegas. Saya tahu,saya pun bukanlah baik sangat. Ada juga masanya yang saya nakal. Saya manusia biasa. Biasa sangat.

Saya terlupa yang dunia hanya tipuan bagai kilatan mutiara ditanah yang gersang. Segalanya akan berakhir. Kita telah tertunang pada takdir yang bersanding menunggu.

Untuk semua,maaf ya.


 Allah..
Terima kasih atas ketenangan ini.
Saya lebih ikhlas tersenyum
Allah..
Kau uruskan lah hidupku ini..
Seperti yang Engkau telah lakarkan..
Kerana Engkau tahu apa yang terbaik.

Allah..
Aku ikhlaskan apa yang telah terjadi
Aku ikhlaskan setiap insan yang datang
Aku ikhlaskan apa yang mungkin terjadi
Aku ikhlaskan setiap insan yang pergi
Dan
Aku ikhlaskan setiap insan yang mungkin akan kembali


Alhamdulillah thumma Alhamdulillah

~SyauqahNHH~
25:74

Saturday, January 12, 2013

Satu Titik

Bismillah..

Bila bercakap tentang hati , ianya adalah sangat complicated. Sebab hati ini urusan Allah. Kita tak boleh nak jangka. Tak boleh nak main teka-teka. Kadang kala hati kita sendiri kita tak boleh nak jangka, inikan pula hati orang. Tersilap kita menjangka apa yang ada dalam hati seseorang, boleh terluka. 
Sebab itu sangat penting kita menjaga hati. Hati orang. Hati kita. Hati kita sendiri,kitalah yang kena jaga. Bukan orang lain sebab orang lain takkan tahu dan faham.

Saya selalu mengulang-ulang ayat ini ;

"Hati orang..jangan buat main.."
"Hati ini Allah yang cipta. Jadi memang Yang Mencipta lebih tahu tentang sesuatu yang diciptakanNya."

2 ayat ini  memang sangat lekat dan terpahat dalam fikiran saya. Saya tahu ,bila hati kita kecewa,memang sakit. Terlalu. Bila hati kita sedih , itu pun sangat mengecewakan. Bila kita cuba cerita pada seseorang,kita tak boleh nak expect orang itu faham apa yang kita rasa , sebab dia tak laluinya. Jadi,jangan nak expect untuk dengar apa yang kita nak dengar dari orang tersebut. Tapi mungkin bila kita luahkan , kita akan rasa lega. Terpulanglah pada cara masing-masing untuk beri kelegaan pada hati sendiri. 

Soal hati , ada yang kita boleh kongsi dengan orang lain dan ada yang kita perlu simpan sendiri. Percayalah , hanya Allah saja yang faham apa yang kita rasa,apa yang kita lalui. 

Hati kita sakit , hati kita sedih , hati kita kecewa , semuanya kita yang kena tanggung. Takkan ada orang lain yang tanggung untuk kita. Walaupun mungkin kita kecewa , sakit hati , sedih dengan seseorang,atau dengan sesuatu keadaan , kita sendiri yang kena kawal perkara itu. HATI KITA , KITA YANG KENA JAGA.  Jangan harapkan orang lain untuk jaga hati kita sendiri , kecuali Allah. 

Sampai masa, kita perlu berdiri atas kaki sendiri. Sampai di satu titik , kita perlu diam , ikhlas , pasrah dan tidak memikirkannya. Mintalah pada Allah , supaya Dia pegang hati kita. Supaya Dia pegang tangan kita. Sebab kita memang sangat-sangat memerlukan Dia , lebih dari yang lain.


Menyerahlah , bila bertahan itu sudah tidak memungkinkan untuk kita.
Tapi nak menyerah pun kadang-kadang susah kan ?
Ikhlas. 
Ikhlas dengan semua yang telah terjadi , dengan semua yang akan terjadi.
Ikhlaslah  dengan yang mungkin akan kembali atau terjadi lagi. 
Kita takkan pernah tahu apa yang akan terjadi di masa depan.

Yang penting , jangan pernah berhenti berdoa , sebab Allah itu kan Maha Mendengar. Tanpa kita perlu minta pun , Dia dah tahu , tapi apalah salahnya kita menundukkan kepala , menadah tangan memohon padaNya. Allah saja mahu kita merayu padaNya. Itu tandanya , Dia sayang kita. Minta Dia pegang hati kita. 

Dan yang penting juga , hati kita. Jagalah. Jangan biar ia kecewa lagi. Jangan biar ia tersakiti lagi. Jangan biar ia menangis lagi. Hati kita , kita yang perlu jaga. Tapi penjaga hati yang utama , haruslah ALLAH swt kan.
*senyum

Jangan terlalu memikirkan soal hati ini. Sampai satu saat , hati kita pasti akan tersenyum.
Itu janji Allah.. Jadi,teruskan menanti dengan sabar, dengan ikhlas. Fokuslah pada perkara yang perlu diberi keutamaan dahulu.
Setiap perkara akan indah bila tiba waktunya.

Akhirul kalam , semoga kita sama-sama dapat menjaga hati..
*senyum

~syauqahNHH~
25:74