Pages - Menu

Sunday, October 28, 2012

Selagi Aku Masih Ada


*sila berhentikan dulu ya playlist yang di atas tu ya,kalau nak dengar lagu ini..
*Saya sebenarnya sangat tertarik dengan lirik lagu ini. Ada maksud yang tersurat dan tersirat.
*When someone shows effort to keep in touch with you, put effort to at least appreciate and welcome them in your life*
 Hargai Aku – Armada

Seringkali kau merendahkan ku
Melihat dengan sebelah matamu
Aku bukan siapa-siapa

Selalu saja kau anggap ku lemah
Merasa hebat dengan yang kau punya
Kau sombongkan itu semua

Coba kau lihat dirimu dahulu
Sebelum kau nilai kurangnya diriku
Apa salahnya hargai diriku
Sebelum kau nilai siapa diriku


Seringkali kau merendahkan ku 
Melihat dengan sebelah matamu
Aku bukan siapa-siapa

Coba kau lihat dirimu dahulu
Sebelum kau nilai kurangnya diriku
Apa salahnya hargai diriku
Sebelum kau nilai siapa diriku

Coba kau lihat dirimu dahulu
Sebelum kau nilai kurangnya diriku
Apa salahnya hargai diriku
Sebelum kau nilai siapa diriku
Sebelum kau nilai siapa diriku

~NHH
25:74

Saturday, October 20, 2012

Rindu Lagi

Rindu ini menggamit lagi. Tatkala saya melihat ianya di paparkan di kaca tv. Hati ini tersentuh lagi. Saat saya terdengar-dengar alunan suara dari sana. Kerana rasa rindu ini , membuatkan saya mencari-cari album gambar di dalam laptop saya, untuk melihat lagi detik-detik indah ketika di sana. Baru 4 bulan berlalu,tetapi setiap saat rindu itu pasti ada. Bukan kali pertama menjejakkan kaki ke sana,sudah kali kedua,tapi masih ada rindu. Masih ada rasa tidak puas. 

Ya Allah,rindunya pada RumahMu. Ya Rasul,rindunya ingin bertemu denganmu lagi. Rasa betapa hampirnya diri saya denganNya,betapa dekatnya saya dengan kekasih hati,Muhamad saw.Pengalaman berada di Mekkah dan Madinah,memang adalah pengalaman yang terindah sekali. Kalau mahu tahu pengalaman saya ketika berada di sana , klik ->KBC(1),KBC(2),KBC(3),dan KBC(akhir).

SAYA RINDU UNTUK KE SINI LAGI...!! (T_T)

Sungguh! setiap kali berbicara tentang hal ini,pasti seakan ada air yang bertakung dimata ini. Entahlah. Perasaannya sangat berbeza. Walaupun kali kedua saya kesini,masih saya rasa tidak puas. Saya rasa tidak puas untuk melihat Kaabah. Kalau mahu saya tinggal sebulan lebih di sana pun, jujur saya sanggup.

Salah satu tempat yang tenang. Rindunyaaaaa...!
Madinah.
(senyum)

Saya masih ingat lagi,seorang ustaz dari Indonesia di Mekkah pernah menyatakan,"Bersyukurlah kerana semua yang ada di sini hari ini,telah dipilih Allah untuk ziarah ke RumahNya". Saya rasa ketika itu seperti mahu menjerit kerana merasakan sayalah manusia paling bertuah kerana Dia memanggil saya. Walaupun dengan keadaan saya yang belum bekerja,dan masih belum punya pendapatan yang tetap,tapi bila saja Dia sudah memanggil,pasti akan ada cara untuk memenuhi panggilanNya. Pasti dibukakan jalan.

Saya sering terfikir,ramai yang punya wang yang banyak,tapi masih belum lagi pergi ke sana. Kenapa? Bila saya fikir sebaik-baiknya,walaupun punya duit yang banyak,tetapi jika Allah tidak bukakan pintu hati dan Allah tidak seru untuk ke sana,biarpun ada berjuta-juta dalam bank,tetap tidak akan pergi jika belum sampai masa.Tetapi jika Allah sudah seru,Allah sudah buka pintu hati,pasti akan dapat ke sana juga. Pasti Allah akan tunjukkan jalannya. Macam saya ini,hati asyik terbuka je nak ke sana , hehehe. Kalau sesiapa ajak ini,saya memang nak ikut je (sengih).

Saya sering mengingatkan teman-teman saya, sila pasangkan niat dan azam yang kuat untuk ke sana. Jangan hadkan masa. Kadang kala saya rasa nak gigit pun ada pada kawan-kawan yang mengatakan :"Tunggulah 10 tahun lagi,aku pergi lah." Jangan cakap begitu! Apa yang kita ucapkan,itu adalah doa. Seharusnya berlumba-lumbalah untuk ke sana. Insya Allah , pasti ada jalan. Niat itu penting.

Dan saya, saya pernah niat sesuatu di depan Kaabah dan saya berharap dengan sangat,niat saya itu akan tertunai.

Rindu nak mengaji di sini lagi
Memang takkan nampak orang lain baca majalah lain selain AQ 
^_^

Seronok bila melihat jutaan manusia ini berlumba-lumba bila dipanggilNya.

Saat ini , saya benar-benar berharap,impian saya untuk ke sana lagi.akan tercapai. Pernah saya terfikir untuk daftar haji , yelah,kalau daftar haji sekarang pun,belum tentu dapat pergi awal kan,silap-silap tahun 2040 baru dapat pergi (jika umur panjang),sebab kan kena ikut giliran,tapi emak kata ; " Kahwin dulu,lepas tu baru boleh daftar haji dengan suami." Gulp! Kahwin ini yang lemah ini. Entah bila,entah dengan siapa pun belum tentu. Tapi tak mengapalah , yang penting saat ini , SAYA MAHU KE SANA LAGI! titik!.

Semoga Allah restu
(senyum)

~NHH
(25:74)

Wednesday, October 3, 2012

Kasih Belum Termiliki

Asallammualaikum wbt. Erm, yang sebenarnya entry tentang ini sudah lama saya mahu tulis. Tapi macam teragak-agak juga saya mahu menulis tentang ini. Ideanya sudah ada,cuma mahu diterjemahkan ke dalam bentuk penulisan itu yang bikin saya seakan teragak-agak. Tapi kebelakangan ini , isu ini semakin dekat di telinga saya. Jadi , saya gagahkan juga untuk menulis tentang ini. Tapi sebelum saya menulis lebih panjang lagi , sila baca perbualan-perbualan di bawah,antara saya dengan anak-anak saudara saya dan juga bibik abang dan kakak saya.

**********
Haiqal : Achu cepat dapat kerja,lepas tu cepat kahwin tau..*sambil cium tangan saya..
Saya : *senyum je

Alyssa : Achu, how old are you ?
Saya : 24
Alyssa : What?! 24 ?! Why don't you find a husband ?
Saya : *Gulp

Saya : Bibik bila balik Indonesia bik?
Bibik Angah : Iya lama lagi. Saya mahu nunggu Achu kahwin dulu.
Saya : Belum jumpa calon la,bibik.
Bibik Angah : Iya usahalah achu.

Saya : Kalau achu kahwin,nanti achu tak dapatlah nak tidur dengan korang lagi.
Hani : Alaaaaa,kenapa pula?
Saya : *Diam (macam tak berape penting untuk saya jawab)
Alyssa : Iya lah Hani , nanti achu kenalah jaga husband dia.

Bibik akak : Saya suka lah sama achu
Saya : Haa...? Kenapa pula bibik suka sama saya ?
Bibik akak : Kalau saya ada anak buah lelaki,mau saya jodohkan dengan achu
Saya : *Gulp (maaf bibik,taste saya lelaki buatan Malaysia bik)

Haa,kelakar kan?! (senyum). Ada saja yang buat saya tersenyum bila saya bersembang dengan anak-anak buah saya. Baru saya sedar, yang masa telah 'membesar' bersama anak-anak buah saya. Dan isu 'kahwin' juga semakin 'membesar' dalam hidup saya bila menghadiri majlis perkahwinan kawan-kawan,ada kawan-kawan yang bertunang dan lain-lain. Dan saya tak nafikan , isu 'bila mahu kahwin?' akan jadi topik yang sangat best untuk disembangkan dengan keluar bersama dengan kawan-kawan. Kalau jumpa saja,pasti akan bertanya ;" kau bila nak kahwin,Dayah?".Dan ianya sesuatu yang mencabar untuk dijawab..Bila pakcik-pakcik makcik-makcik tanya 'bila mahu kahwin'? Jawapan yang saya mampu berikan ialah "doakan eh!" atau "nanti-nantilah",sambil tersenyum. Hehe..itu saja jawapan paling kukuh yang saya mampu beri. Saya tidak ada jawapan lain lagi. Teringat saya bila Kak Zue sms saya dan tanya samada saya ada perancangan untuk berkahwin atau tidak. Aduh! Kakak, perancangan untuk berkahwin memerlukan 2 orang , kalau seorang takkan jadi.

Jujur ya saya katakan , bila sebut tentang kahwin , saya sedikit takut.Suka tapi saya sedikit takut la. Ada beberapa sebab. Pertama, kerana ia bukan tentang kahwin saja,ian tentang TANGGUNGJAWAB. Pada saya bila kita membuat keputusan untuk berkahwin , kita mesti sudah bersedia untuk TANGGUNG + JAWAB di hadapan Allah nanti. Kerana perkahwinan ini bukan setakat di dunia , ia melibatkan akhirat juga. Saya juga pernah bertanya soalan yang saya boleh kategorikan sebagai 'soalan bodoh' kepada bff saya ketika hari raya tempoh hari. Soalan saya ; "Lepas kahwin kena buat apa ea ?". See! Saya terfikir-fikirkan apa yang saya kena buat bila sudah berkahwin. Selepas berkahwin , kita akan berurusan dengan seorang lagi manusia. Kita akan menguruskan seorang lagi manusia. Dan menguruskan manusia ini lebih 'complicated' dari menguruskan mesin! Saya selalu terfikir saya tidak mampu menguruskan seorang suami itu dengan baik. Saya selalu terfikir,mampu ke saya nanti jadi isteri yang baik? Jadi isteri yang taat? Jadi isteri yang menyenangkan suami ?

Tanggungjawab itu sudah satu hal. Hal yang kedua ialah tentang malu. Erk? Baru-baru saya bertanya pada pengantin baru,Kak Ain ; "Kak,apa perasaan bila bangun pagi ada seorang lelaki asing yang bernama suami tidur kat sebelah?" And jawapan Kak Ain ;" Kalau suami pandai handle,ok je dayah". Hai ya Allah,malu nye!!. 

Dan yang utama ialah tentang calon. Aih, cakap tentang calon ini memang berat pada saya. Nak tahu? Saya TIDAK MENCARI CALON pun. Kenapa? Entah. Saya pun tak tahu. Bila ada kawan-kawan yang berusaha mencari calon, saya tidak. Macam mata ini ada hijab pula.(saya bukan les***n ok!!)Nak kata ada calon, memang tidak ada pun. Bukan mudah untuk saya cari calon yang boleh menerima saya seadanya. Saya bukan perempuan yang suka untuk keluar berdua bercinta atau berdating dan sebagainya..no..no..no.. Bercinta itu tidak salah,tapi cara bercinta itu yang perlu diperbetulkan.Merindu itu tidak salah,tapi bagaimana cara menyalurkan rasa rindu itu tu,yang akan menentukan salah atau tidak. Kalau rindu,mengadulah padaNya. Kalau cinta,minta padaNya. Honestly,kalau melibatkan soal hati ini,memang susah kan. Ada masanya hati ini susah nak berubah.

Hati ini milik Allah. Dia yang ciptakan. Hakikat penciptaan sesuatu itu, yang mencipta itu lebih tahu tentang apa yang diciptakan. Jadi,jika ada hati yang mahu dimiliki,minta padaNya sebab hanya Dia tahu bagaimana nak tackle hati yang kita mahu. 

Kerana itu saya rasakan diam itu lebih baik. Saya biarkan Allah uruskan segalanya untuk saya. Saya sudah berusaha sehabis daya saya selama beberapa tahun ini , and now,let Him decide.!
Tapi dalam pada saya biarkan Dia decide,saya masih lagi 'penunggu yang setia'..
Hmm..


~NHH
25:74