Pages - Menu

Saturday, March 24, 2012

Sedar Diri


Sejak saya tamat degree tahun lepas sehinggalah Isnin yang lalu , saya tidak pernah diserang demam. Maklumlah, duduk dengan emak kan, hehe. Tapi entah siapa yang turunkan virus pada saya , Isnin yang lepas saya tiba-tiba diserang demam. Demam secara mengejut! Sudahlah saya perlu untuk drive kembali ke Segamat. Jadi , demam tak demam , terpaksa jugalah saya drive dari Kuala Lumpur ke Segamat. Nasib baiklah masih boleh bertahan lagi.Alhamdulillah , selamat sampai ke rumah.

Tapi, bila sampai di rumah saya , saya memang tidak buat apa-apa dah melainkan saya pengsan sebab suhu badan naik secara mendadak dan kepala ini rasa macam nak pecah saja. Mak memang faham sangat dah , kalau saya demam , yang paling teruk akan saya alami ialah pening kepala yang rasa macam nak pecah. Ketika itu , kalau hulur apa-apa makanan pun memang saya dah tak boleh nak telan dah , melainkan satu saja. Bubur. Sampaikan kalau saya demam di Shah Alam dulu , rela saya gagahkan diri masak bubur.

Mak : Kalau demam , sama perangai dengan Along. Mesti nak bubur

Saya (dalam hati) : Haruslah sama macam Along ,, dah abangkan , hehe..

Dan hari ini , syukur demam saya sudah beransur pulih tapi yang menjadi masalah ialah sampai sekarang saya masih batuk-batuk dan tekak saya masih belum sembuh. Masih lagi luka. Grrrr. Jujur, saya stress juga. Saya sangat suka minum ais kosong tapi sejak demam saya seakan hilang selera nak minum ais kosong. Sekarang ini , saya minum air suam hampir 1.5 liter air setiap 2 jam. Silalah kira kalau sehari agak-agak berapa liter air saya minum =_=.  Badan pun dah macam tong air dah.

Saya terfikir , Allah swt baru menarik sedikit nikmatNya dari saya , saya sudah seakan tak tentu arah. Dengan tak mahu makannya , dan mood yang agak-agak swing..Errrrrrr...Bagaimanalah agaknya kalau lebih banyak lagi nikmat yang Allah tarik dari saya ?

Ini semua adalah kifarah dari dosa-dosa saya yang lalu. Nampaknya Allah swt nak beri peringatan pada saya ini.Supaya saya menginsafi diri. Supaya saya sedar diri. Mungkin sejak akhir-akhir ini saya tidak sedar yang saya banyak sekali melakukan dosa pada Allah swt , pada manusia. Mungkin juga ada hak-hak yang saya tidak tunaikan atau mungkin ada hati-hati yang terluka kerana saya.

Maaf

-NHH
(25:74)

No comments:

Post a Comment